Ekspor Jamu Modern Dan Produk Jamu Masih Perlu Perhatian

JAKARTA. Pemerintah melalui Kementerian Perindustrian (Kemperin) gencar memacu industri kosmetik dan obat tradisional. Langkah ini diyakini akan mendorong pertumbuhan ekonomi secara inklusif.

Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto, sempat mengatakan bahwa industri jamu dapat menjadi ujung tombak batu bagi sektor manufaktur dan ekonomi nasional karena terdiri dari banyak pemain. "Jadi, industri ini sifatnya inklusif atau banyak masyarakat yang bisa mengembangkannya," katanya dalam keterangan pers yang diterima Kontan.co.id, Rabu (3/7).

Menanggapi hal ini,  Gabungan Pengusaha Jamu dan Obat Tradsional Dwi Ranny Pertiwi Zarman mengatakan, penggalakan ekspor jamu hanya bisa diterapkan untuk produk jamu modern berbentuk kapsul dan cairan, termasuk minuman jamu Indonesia. 

Dwi bilang, sampai sekarang pabrik-pabrik jamu besar sudah ekspor ke negara-negara di ASEAN dan Afrika. Bahkan beberapa sudah masuk ke pasar Eropa dan Rusia. "Tapi semua bentuknya jamu kapsul, jamu dengan isi yang sudah diekstrak," kata Dwi ketika dihubungi Kontan.co.id, Senin (8/7). 

Sementara itu, pabrik-pabrik jamu menengah hanya bisa ekspor ke Malaysia, Singapura, dan Brunei Darusalam. Konsumennya pun kebanyakan orang Indonesia dan Melayu. 

Berkaca dari keadaan industri jamu sejauh ini, pasar jamu 90% masih dikuasai pasar lokal, 10% lainnya pasar ekspor. Dwi menambahkan, ekspor jamu Indonesia masih sangat kecil jika dibandingkan dengan Thailand. Kontribusi jamu terhadap PDB pun masih kecil, sekitar 2%  saja. 

Menurut Dwi, jamu modern dan minuman jamu berpotensi besar untuk diekspor jika ada dukungan dari pemerintah untuk mempromosikan jamu melalui pameran ataupun melalui business to business (B2B). 

Pemerintah perlu mengambil beberapa langkah untuk mendorong ekspor produk jamu dan minuman jamu di Indonesia, diantaranya dengan mendanai pameran-pameran. Selain itu, peran kedutaan juga penting untuk membantu registrasi jika ada kendala atau kesulitan. 

"Kemenperin bisa membantu pabrik-pabrik jamu dengan pengadaan mesin produksi dalam rangka memproduksi produk jamu kualitas tinggi," lanjut Dwi.  

Sekadar informasi, sebelumnya melalui keterangan pers yang diterima Kontan.co.id, Kemperin bilang pasar kosmetik dan obat tradisional merupakan salah satu ceruk yang cukup besar bagi para produsen. Ceruk ini didorong peningkatan jumlah populasi penduduk.

"Industri wellness ini merupakan sektor yang tumbuh dan berkembang seiring lifestyle masyarakat. Produk kosmetik, herbal, obat tradisional, dan farmasi ini pasarnya masih sangat luas," kata Airlangga. 

 

Sumber: kontan

.

Postingan Terkait

.

Komentar

Detail Post

Tanggal Publish

09 July 2019 10:00WIB

Kategori

News